News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

DPRD dan Pemkab Indramayu Serpakati 10 Raperda Digarap Tahun 2022

DPRD dan Pemkab Indramayu Serpakati 10 Raperda Digarap Tahun 2022

 


INDRAMAYU, Rapat Paripurna DPRD Indramayu telah menyetujui dan melakukan penandatanganan bersama Bupati Indramayu mewakili Pemerintah Kabupaten (Pemkab) dalam pembahasan 11 Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) hasil kajian Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Indramayu, Senin,(20/9/2021). 


Ketua DPRD Indramayu, Syaefudin, mengatakan, pembentukan peraturan perundang – undangan khususnya dalam pasal 1 angka 10 dan pasal 39 UU 12 tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang – Undangan menegasakan bahwa program pembentukan Peraturan Daerah (Perda) pada dasarnya merupakan sebuah proses sistematis dimulai dari perencanaan, persiapan, perumusan, pembahasan, pengesahan, pengundangan dan penyebarluasan. 


Maka perencanaan dan persiapan merupakan tahapan yang paling krusial dan urgent yang harus diperhatikan dalam setiap pembentukan produk hukum di daerah, sehingga memiliki kedudukan sebagai acuan yang memuat skala prioritas penyusuanan rancangan Perda untuk jangka panjang, menengah dan jangka pendek. 


Menurutnya, Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) sebagaimana diamanatkan UU memiliki tugas dan wewenang untuk menyusun program legislasi daerah dilingkungan DPRD Indramayu dan mengkordinasikannya dengan Pemkab Indramayu bersama Tim Asisitensi Eksekutif melakukan rapat kerja untuk membahas dan mensingkronkan daftar Rancangan Perda baik usulan eksekutif maupun inisiatif DPRD. 

“Dalam penyusunan hasil Bapemperda Kabupaten Indramayu yang telah disepakati ada 11 Raperda, 10 Raperda dibahas pada tahun 2022 dan 1 Raperda dibahas tahun 2021 ini, yakni Perubahan kedua atas Perda nomor 7 tahun 2011 tentang Perlindungan, Pemberdayaan Pasar Tradisional dan Penataan Serta Pengendalian Pusat Perbelanjaan dan Toko Modern, ” kata Syaefudin. 


Ia menjelaskan, Bapemperda setelah melakukan kajian dan telaah mendalam, ahirnya dapat merumuskan beberapa catatan strategis diantaranya Bapemperda telah menerima usulan rancangan Raperda baik dari Bupati Indramayu maupun Komisi 1, 2, 3 dan 4 DPRD Kabupaten Indramayu dalam rangka penyusunan Propemperda Kabupaten Indramayu tahun 2022. 


Ketua Bapemperda DPRD Indramayu, Dalam, mengungkapkan, pembahasan Perda pada tahun 2

masa persidangan 3 tahun 2021 itu diantaranya Raperda tentang Retribusi, Pondok Pesantren,  Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Menular (Usulan Bupati) serta Raperda tentang Perlindungan dan Pemberdayaan  Petambak Garam (inisiatif DPRD). 


"Ya, tadinya akan ada 11 Raperda di 2022, tapi yang terakhir akan dibahas di 2021," tuturnya. 


Seperti diketahui, usulan pembahasan Raperda pada tahun 2022 ditandai dengan penandatanganan MoU antara Pemkab Indramayu diwakili oleh Bupati Nina Agustina dengan DPRD Indramayu diwakili oleh Pimpinan DPRD Indramayu usai Rapat Paripurna DPRD kemarin. 


Diantara Raperda yang akan dibahas pada tahun 2022 adalah sebagai berikut : 


1. Perubahan Atas Perda Kabupaten Indramayu Nomor 5 tahun 2017 tentang Penyelenggaraan Pemilihan Kuwu.

2. Raperda Desa Wisata.

3.Raperda Penyelenggaraan Pembangunan Ketahanan Keluarga.

4. Raperda Pendidik dan Tenaga Kependidikan

5. Perubahan kedua atas Perda nomor 7 tahun 2011 tentang Perlindungan, Pemberdayaan Pasar Tradisional dan Penataan Serta Pengendalian Pusat Perbelanjaan dan Toko Modern.

6. Raperda Penyelenggaraan Penerangan Jalan

7. Tata Tertib DPRD Indramayu

8. Pertanggung Jawaban Pelaksanaan APBD tahun 2021

9. Perubahan APBD Indramayu Tahun 2022

10. Raperda APBD Indramayu Tahun 2023. (rls)

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Post a Comment